155 PEMANFAATAN CITRA PENGINDERAAN JAUH MULTITEMPORAL UNTUK KAJIAN TINGKAT BAHAYA EROSI (Kasus di Sub DAS Karang Mumus, Kalimantan Timur)

M. Adi Fatmaraga, Retnadi Heru Jatmiko

Sari


Tujuan dari penelitian ini adalah menghitung perubahan penggunaan lahan yang terjadi dan mengetahui Tingkat Bahaya Erosinya (TBE) serta faktor dominan dalam proses erosi di Sub DAS Karang Mumus secara multitemporal. Kegiatan analisis mengenai penutup lahan ini diperoleh dari ekstraksi citra Landsat TM dan ETM + dari periode tahun 1997 sampai 2009 yang telah dilakukan uji interpretasi sehingga didapatkan luasan penggunaan lahan dan perubahaannya menggunakan matriks dua dimensi untuk tiap periode tahun. Dalam kegiatan analisis mengenai tingkat bahaya erosi multitemporal dilakukan perhitungan melalui model USLE dengan beberapa variabel penyusunnya yaitu erosivitas diperoleh dari data curah hujan, erodibilitas diperoleh dari data jenis tanah, kemiringan dan panjang lereng diperoleh dari hasil pengolahan data DEM yang diekstraksi dari citra SRTM, serta pengelolaan tanaman dan konservasi tanah yang diperoleh dari data penggunaan lahan pada citra Landsat multitemporal sehingga akan diperoleh nilai laju erosi. Selanjutnya variabel penyusun tersebut dilakukan analisis statistik dengan menggunakan uji regresi dan korelasi untuk mengetahui variabel yang paling dominan dalam proses erosi di Sub DAS Karang Mumus.
Kata Kunci : Tingkat Bahaya Erosi, Citra Penginderaan Jauh, Model USLE, Penggunaan


Teks Lengkap: PDF

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.